Midwest Paling Terpukul Oleh COVID-19 dan Kekacauan Itu Sepuluh Besar Sepak Bola adalah Refleksinya

COVID-19 membunuh lebih dari 550 orang setiap hari di Midwest, tertinggi di negara per kapita. Namun, karena populasi program individu terus sakit, sepak bola perguruan tinggi masih terjadi di sana, semacam itu.

Ryan Day
Pelatih kepala Negara Bagian Ohio, Ryan Day, berbicara dengan para pemainnya selama pertandingan sepak bola perguruan tinggi NCAA melawan Indiana, Sabtu, 21 November 2020, di Columbus, Ohio. Day adalah salah satu dari beberapa pemain dan staf yang terkena COVID-19. Kembalinya Buckeyes akhir pekan ini, atau bahkan musimnya, patut dipertanyakan. (Gambar: AP)

Sejauh ini, satu-satunya minggu di Sepuluh Besar tanpa pembatalan karena kasus COVID-19 adalah minggu pembukaan. Delapan tim telah melewatkan setidaknya satu pertandingan tanpa ruang dalam jadwal untuk riasan.

Akhir pekan ini, No 4 Ohio State (4-0) terus melihat harapannya memudar saat dibatalkan vs Illinois, tidak ada kontes kedua dalam tiga minggu. Yang lainnya melawan Maryland pada 11 November setelah wabah program itu.

Sementara samar tentang jumlah infeksi individu, diperkirakan ada 13 hingga 20 infeksi dalam seminggu terakhir.

Buckeyes Tidak Mungkin Mengambil Lapangan Lagi

Program sepak bola Negara Bagian Ohio tetap dalam jeda tanpa batas karena terus menguji kasus virus korona tambahan. Jika Buckeyes dapat bermain Sabtu di Michigan State, tembakan jarak jauh, mereka harus pergi tanpa pelatih kepala Ryan Day, yang telah dites positif terkena virus dan tidak akan memenuhi garis waktu protokol karantina Sepuluh Besar.

Jika Buckeyes cukup sehat untuk bermain melawan Michigan pada 12 Desember, mereka masih harus melakukannya tanpa setidaknya tujuh starter yang juga dinyatakan positif selama seminggu terakhir.

Sepuluh Besar, yang menguji enam hari seminggu, akan memiliki hasil Ohio State terbaru pada hari Senin atau Selasa, yang akan menentukan apakah pertarungan akhir pekan ini batal. Konferensi membutuhkan minimal enam pertandingan untuk memenuhi syarat untuk pertandingan kejuaraannya. Dan Playoff Sepak Bola Universitas kemungkinan tidak akan mengambil tim dengan ukuran sampel empat pertandingan.

Jika protokol COVID tim lain menjadi indikatornya, prognosis untuk merebut kembali lapangan di Ohio State musim ini tidak bagus.

  • Ketika Wisconsin vs. Nebraska dibatalkan pada 28 Oktober, Badgers memiliki 12 tes positif. Seminggu kemudian, ketika mereka membatalkan melawan Purdue, angka itu membengkak menjadi 27.
  • Ketika Maryland vs. Ohio State dibatalkan pada 11 November, Terrapins memiliki delapan tes positif. Seminggu kemudian, angka itu membengkak menjadi 23.
  • Meskipun menghindari pembatalan, Minnesota telah bermain dengan pemain yang absen sejak minggu pertama. Ketika pertandingan mereka vs. Wisconsin dibatalkan, Gophers memiliki sembilan pemain dan enam anggota staf dinyatakan positif. Program ini ditutup sementara dengan 40 kasus.

Ini membuat pintu terbuka untuk No. 16 Indiana (4-1), yang akan berada di kursi pengemudi jika mereka menang akhir pekan ini di no. 16 Wisconsin, asalkan kedua tim bisa tetap sehat antara sekarang dan Sabtu.

Sementara itu, Franklin County, rumah bagi Buckeyes, memasuki minggu kedua sebagai “ungu” atau level 4, sebutan tertinggi untuk penyebaran COVID-19. Selama akhir pekan, Gubernur Ohio, Mike DeWine, memperingatkan penyebaran virus di seluruh negara bagian itu “sangat berbahaya saat kita memasuki liburan.”

Golden Gophers Menyebar Merajalela sebagai Hennepin County Reels

Di Minnesota, segalanya bahkan lebih buruk. Departemen atletik Golden Gophers Sabtu malam mengumumkan 15 kasus positif tambahan untuk programnya, delapan pemain dan tujuh staf.

Total kasus program adalah 40, dibagi rata antara 20 pemain dan 20 staf. Semua aktivitas tim sedang dalam jeda meskipun mereka masih belum mengesampingkan pertandingan akhir pekan ini vs Northwestern pada hari Sabtu di Stadion Bank TCF.

Kabupaten Hennepin, rumah para Gophers, juga mengalami penyebaran yang tidak terkendali. Total hari Minggu untuk negara bagian “memecahkan rekor”, menurut seorang jurnalis data, dan trennya lebih buruk.