WNBA Atlanta Bermimpi Mendapatkan Pemilik Baru. Apakah itu LeBron James?

WNBA mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa Atlanta Dream akan segera memiliki pemilik baru. Penjualan yang tertunda, yang pertama kali dilaporkan oleh Atlanta Journal-Constitution (AJC), kemungkinan akan menggantikan Kelly Loeffler, memberikan kepemimpinan yang lebih sejalan dengan liga dan para pemainnya.

WNBA Atlanta Dream mendapatkan pemilik baru.
Pemain Atlanta Dream berjalan di dekat grafik Black Lives Matter di Feld Entertainment Center di Florida. Pemilik mimpi minoritas dan mantan senator Kelly Loeffler mengkritik pesan BLM WNBA. (Gambar: Julio Aguilar / Getty)

Kelly Loeffler menyelipkan dirinya di antara batu dan tempat yang keras. Di satu sisi, dia mendekati suara konservatif dalam pemilihan senatnya di Georgia. Di sisi lain, dia ingin mempertahankan saham minoritasnya di Atlanta Dream – tim WNBA yang bersatu di belakang gerakan Black Lives Matter. Tampaknya, dia telah kalah di kedua lini.

Akankah LeBron James menjadi Pemilik Mimpi Atlanta?

WNBA tidak memberikan rincian tentang penjualan yang tertunda. “Terkait dengan Mimpi Atlanta, kami memahami penjualan waralaba ini hampir selesai,” kata juru bicara WNBA kepada AJC. “Setelah negosiasi penjualan selesai, informasi tambahan akan diberikan.”

Menurut ESPN, hingga lima penawar telah melangkah maju untuk membeli Dream. Selain itu, sumber percaya bahwa pemilik baru Atlanta Dream akan memiliki saham mayoritas di tim. Pemilik mayoritas tim saat ini, John dan Mary Brock, membantu memfasilitasi penjualan. Tidak diketahui, bagaimanapun, apakah Broker mendivestasikan sebagian atau seluruh saham mereka.

Sementara beberapa penawar mungkin tetap menjadi misteri, salah satu calon penawar men-tweet minatnya.

Masalah Wubble Loeffler

Mungkin ada tahun ketika pemilik konservatif yang vokal dan WNBA dapat hidup berdampingan. Tapi itu bukan tahun 2020.

Tahun lalu, hampir setiap olahraga berjuang untuk menemukan keseimbangan antara partisipasi dan keamanan di tengah pandemi global yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sementara itu, liga mengambil sikap bersatu melawan kebrutalan polisi dan kekerasan bermotif rasial setelah kematian George Floyd. Ini terutama penting bagi WNBA, di mana lebih dari 80 persen pemainnya adalah orang kulit berwarna.

Namun, Loeffler memilih musim panas 2020 untuk menekan tombol WNBA. Dengan timnya terkurung dalam gelembung Florida WNBA – atau “goyangan” – Loeffler mengirimkan surat tuli nada kepada Komisaris WNBA Cathy Engelbert. “Saya dengan tegas menentang gerakan politik Black Lives Matter,” tulis Loeffler kepada Engelbert. “Saya yakin ini benar-benar tidak selaras dengan nilai dan tujuan WNBA dan Atlanta Dream…”

Tim memanggil Loeffler untuk menjual sahamnya. Pada saat itu, Loeffler menolak, menyatakan dia akan “terus menjadi bagian dari tim.” Tapi itu tahun 2020.

Pada 2021, Atlanta Dream memang akan memiliki pemilik baru.